Daily Archives: 10 Juni 2009

instalasi Windows Xp dengan CD

Instalasi windows xp

Instalasi windows xp dengan cd

1.Siapkan Cd Instal Windows XP yang bootable (cd windows xp yang bisa booting/bootable).
Jika Cd windows xp tidak bootable maka anda terlebih dahulu harus menginstal windows 98, lalu baru menginstal windows xp biasa (seperti menginstal program)
Ingat dan catat serial numbernya.
2.Yang pasti computer anda ada cd roomnya, he..he…he….
3.Backup data/documents apa saja yang menurut anda penting yang ada didalam drive C ke drive lainnya misal ke drive D.
Karena semua data/program yang ada didalam drive C semuanya akan hilang, kecuali anda merepair/memperbaiki maka data/program yang ada di drive C tidak akan hilang
4.Siapkan Cd driver yang dibutuhkan oleh computer anda, seperti driver motherboat, sound, dan driver VGA card

Proses Instalasi :
1.Masukan CD installer Windows Xp kedalam Cd room anda.

2.Restar computer.

3.pilih booting awal ke Cd room

Untuk mengganti booting awal ke cd room anda bisa masuk ke bios dengan cara restart computer lalu tunggu tulisan Pres Del to enter setup, dan anda harus menekan tombol Del yang ada di keyboard. Otomatis tampilan layar monitor akan menuju bios biasanya warna biru, kemudian anda cari sub menu yang memanagement booting (biasanya sub menu advance bios feature-boot sequence).
Jika Motherboat anda keluaran terbaru untuk mengganti booting awal ke cd room anda cukup menekan tombol F8 atau F10 atau F11, tentunya setelah anda restart.
Jika anda masih belum mengerti tanyakan pada teman anda yang menurut anda mengetahui sedikit banyak tentang cara mengganti booting awal ke cd room.
Dan jika teman anda pun gak ada yang mengerti, sebaiknya tutup artikel ini, lalu anda cuci kaki dan gosok gigi kemudian tidur saja.

4.Setelah proses booting berhasil kemudian ada tulisan pres any key to boot from cd, maka anda harus menekan salah satu tombol di keyboard anda (misal tekan enter), setelah itu layar computer otomatis menjadi warna biru.
5.Anda akan berada pada layar window setup (tulisan window setup berada dipojok kiri atas), tunggu

6.kemudian muncul layar window xp proses setup (tulisan ini juga berada pada pojok kiri atas).dilayar ini anda akan dihadaokan pada pilihan seperti :
To setup window xp press ENTER
To repair winows xp installing using recovery……, press R
To quit setup……… press F3
Pada pilihan-pilihan tersebut anda pilih pilihan yang teratas yaitu anda tekan ENTER

7.Lalu anada dihadapkan pada layar window xp licenci agreement
Pada layar ini anda pilih/tekan F8

8.Kemudian anda dihadapkan lagi pada layar window xp process setup, dilayar ini terdapat juga pilihan-pilihan seperti :
To repair, press R
To continue , press ESC (escape)
Pada pilihan-pilihan tersebut anda pilih pilihan yang kedua yaitu anda tekan ESC.

9.Kemudian anda dihadapkan lagi pada pilihan-pilihan, seperti :
To setup, press ENTER
To create……., Press C
To delete……., Press D
Pada pilihan-pilihan tersebut anda pilih pilihan yang teratas yaitu anda tekan ENTER

10.Kemudian anda juga akan dihadapkan kembali pada pilihan-pilihan, seperti :
To Continue, Press C
To Select Different….., Press ESC
Pada pilihan-pilihan tersebut anda pilih pilihan yang teratas yaitu anda tekan C

11.Lalu ada pilihan-pilihan lagi, seperti :

……….NTFS (Quick)
……….FAT (Quick)
……….NTFS
……….FAT
……….Confert to NTFS/FAT
……….Leave No Change.

Pada pilihan-pilihan tersebut terserah anda mau pilih yang mana tergantung anda apakah mau memakai system NTFS atau sytem FAT
Tetapi penulis biasanya memakai sytem FAT, karena FAT bisa dibaca pada System Windows 98.
Jadi pada pilihan tersebut diatas, pilih pilihan ke dua yaitu memakai System FAT. Tuliasan Quick berarti saat anda memformat Drive C tersebut Prosesnya Cepat.

12.Kemudian anda dahadapkan lagi pada pilihan-pilihan seperti :
To Format, Press F
To Select…, Press ESC
pada pilihan-pilihan tersebut anda pilih pilihan yang teratas yaitu anda tekan F


13.Lalu tekan ENTER, ENTER……


14.Anda tunggu Proses tersebut.


15.Nanti pada saat kurang lebih pada menit ke 33 akan muncul windows baru yaitu system meminta Serial Number, Waktu dan Area/Zona (pada saat memilih area/zona pilih GMT+7 yaitu area Jakarta)…..next


16.Tunggu Proses Instalasi……….


17.Pada Saat Komputer Restart anda jangan menekan apa-apa sampai proses instalasi tersebut selesai.


18.Setelah proses instalasi selesai, kemudian anda install Drivernya.

Diarsipkan di bawah: Instalasi windows xp

Sumber http://imam91.wordpress.com

Iklan

dasar Command shell di linux

Dasar Command Shell di Linux
Untuk mengerti dan memahami linux ada baiknya hal awal yang mesti dipahami dan dimengerti adalah command shell di dalam linux sebab hampir semua pekerjaan didalam linux di eksekusi melalui command shell

dibawah ini adalah command shell yang wajib untuk diketahui dan pada umumnya digunakan :

ls : seperti command dir di cmdnya windows, buat menampilkan list directory dan file opsi-opsinya :

-R Menampilkan list sampai ke subdirectory dari direktori kita sekarang
-l list secara long mode, menampilkan permission serta nama user pemilik file or directory
-a list file-file hidden n non hidden

pwd : mengetahui directory sekarang tempat kita berada

whereis : mencari lokasi file sama halnya dengan menggunakan perintah locate

cp : untuk mengcopy file dan bila untuk mengcopy directory menggunakan opsi -r

mv : untuk merename atau memindahkan file atau directory

rm : menghapus file or directory,biasanya dengan opsi -rf (recursif n force)

cd : untuk change directory

more : untuk melihat perhalaman

who / w / finger : untuk mengetahui user yang sedang aktif

passwd : untuk ganti password user anda

su : untuk menjadi user root atau user lain

wc : menghitung banyak byte,baris,huruf,kalimat

kill : untuk menghentikan sebuah proses

ps : untuk melihat proses yang sedang berjalan

chmod : untuk mengubah permission suatu file atau directory

chown : untuk mengubah kepemilikan suatu file atau directory

chgrp : untuk mengubah group suatu file  atau user

at / cron : untuk schedulling

tar : untuk mengekstrak file ter compres

rpm : untuk menginstall file rpm

chkconfig : melihat,menambah,menghapus program yang berjalan pada waktu start up

lsmod : melihat modul-modul yang ada

rmmod : menghapus modul-modul yang ada

ldconfig : meload configurasi

sudo : melakukan perintah dengan priveleges root

mungkin itu beberapa perintah dasar linux yang dapat kami tuliskan disini, tinggal kreatifitas dan kemauan untuk melakukan explorasi, experimen dan riset yang mendalam terhadap linux, dan untuk mengetahui lebih banyak tentang perintah di command shell itu tinggal menggunakan ” –h ” atau ” -? ” contoh : ” tar –h ”  (perintah itu dijalankan tanpa tanda kutip)

Sumber http://kendari.linux.or.id/index.php?option=com_content&task=view&id=18&Itemid=1

Instalasi PhotoShop

Cara Intalasi PhotoShop

Instalasi CorelDraw

Cara Instalasi Corel Draw 12

Instalasi OpenSuse

DVD Instalasi

Proses instalasi pada openSUSE 11.0 menggunakan feature terbaru dari QT4 yang menjadi pondasi bagi KDE 4. Penggunaan QT4 ini membawa perbaikan pada kecepatan proses instalasi dan kemudahan melakukan styling pada wizard instalasi. Stephan Kulow-openSUSE project manager- dan Jakub Steiner-openSUSE graphic Designer-berkolaborasi untuk membuat proses instalasi berjalan dengan cepat dan dengan tampilan yang chic menyejukan mata.

Desktop Selectionos110beta2-inst4-thumb.jpgos110beta2-inst9-thumb.jpg

Paduan antara warna hijau dengan warna gelap yang sophisticated ini tidak hanya terdapat pada proses instalasi, melainkan terdapat juga pada boot dan splash screen.

Quicker, Faster, Smarter

Proses instalasi openSUSE 11.0 mengadopsi berbagai perbaikan dalam hal metode dan proses instalasi. Jika instalasi pada openSUSE 10.3 masih membutuhkan tahapan yang cukup banyak, openSUSE 11.0 hanya membutuhkan 7 kali klik, itupun sebagian besar hanya Yes, No dan Next :-) . Untuk melihat feature dalam bentuk presentasi, silakan download file presentasi Stephan Kulow pada LinuxTag 2008.

Dari sisi kecepatan, proses instalasi berjalan lebih cepat karena openSUSE 11.0 mengadopsi model instalasi berbasis pattern image. Instalasi berbasis pattern image jauh lebih cepat karena software sudah dikelompokkan kedalam satu set pattern tertentu. Instalasi untuk KDE 4 Desktop misalnya, sudah dikelompokkan dalam 1 pattern tertentu sehingga YAST tidak perlu mencari dan melakukan instalasi software satu per satu. Duncan Mac Vicar membuat beberapa posting blog mengenai kualitas instalasi berbasis pattern disini, sana, sono dan situ :-) .

Perubahan lain dari sisi instalasi adalah penggunaan LZMA payload dari bzip2, yang berdampak pada ukuran file RPM yang lebih kecil. Hasil akhirnya adalah CD/DVD memuat software yang lebih banyak, proses download jauh lebih cepat dan proses decompresi menjadi lebih singkat. Perubahan ini sendiri membuat proses instalasi untuk 1 file RPM bisa mencapai 2.6X lebih cepat.

Kesemua perbaikan membuat proses instalasi dapat dilakukan hanya dalam waktu 20 menit !

Catatan : Tentu tergantung pada kecepatan dan memori komputer. Lama waktu diatas adalah standar untuk Pentium 4 dengan memori 512 MB, dilakukan untuk instalasi LiveCD.

Instalasi Melalui CD (Live Installer)

openSUSE 11.0 hanya akan meniadakan 1 CD instalasi. Jika openSUSE 110.3 memiliki 1 CD installl (Gnome atau KDE), 1 CD LIve (Gnome atau KDE) dan 1 DVD Install, openSUSE 11.0 hanya akan menyediakan 1 LIveCD (Gnome atau KDE) dan DVD Install lengkap.

openSUSE LiveCD dapat dijalankan langsung melalui booting via CD ROM dan diinstall ke harddisk melalui menu yang ada pada desktop.

Fasilitas LiveUSB masih dalam tahap experiment namun saya pribadi akan menyediakannya begitu openSUSE 11.0 secara resmi dirilis. Proses pembuatan LiveUSB dapat dengan mudah dilakukan menggunakan KIWI atau melalui Windows !

os110beta3-live-inst2-thumb.png os110beta3-live-inst6-thumb.pngGNOME Live CD Installer

LiveCD bisa digunakan sebagai media test drive fasilitas yang ada pada openSUSE 11.0. Proses instalasinya juga sangat mudah dan hanya membutuhkan beberapa langkah singkat.

Sumber http://www.vavai.com/blog/index.php?/archives/749-openSUSE-11.0-Preview-1-Proses-Media-Instalasi,-Simple-Faster.html